Sunday, November 22, 2009

:: bayangan Redha-Mu ::


RedhaMu…

Kehidupan ini,

Anyaman ujian dan takdir,

Perjalanan awal menuju ke akhir..

Bersama langkah yang kadangkala tergelincir..

Ditepian jurang Dosa..

Lantas ku kunci Hati dengan Doa

Kupagari Jiwa dengan Cinta

Agar diri terus teguh terpelihara

Di bawah bayangan redha..

Bayangan RedhaMu..


melatidaisy:kupinjam bicaramu wahai sahabat..buat pedoman langkah mujahadahku..

10 comments:

anak laut said...

salam....ukhwah..

MENCARI REDHA-MU YA ALLAH..

Ku basuh tangan dalam aliran air mutlak
Melafaz niat membasuh muka
Sambil dalam hati berdoa moga diputihkan muka di Mahsyar sana
Dan pohon tangan kanan yang kubasuh hingga ke siku
Bakal jadi penerima amalan selama di dunia
Dan ubun-ubun yang kualir wuduk padanya
Akan terlindung dari panas mentari yang sejengkal cuma
Juga kaki kanan bakal ditetapkan
Tika melintasi titian Siratulmustaqim
Merentangi neraka panas membara

Berdiri memakai kopiah putih bersih
Dalam qiam ku bulatkan hati
Memusatkan minda hanya pada-Nya
Pohon di putuskan dari lingkaran duniawi
Kerna, aku ingin merasa nikmat
Lazatnya ibadah mengadap Allah
Aku ingin yang ada Hanya aku dan Dia yang maha mendengar
Seperti Dia sedang ku pandang
Dan Dia memandangku dengan ihsan dan kasih-sayang
Tuhan yang kusembah
Tempat ku berserah merayu kala hatiku gundah
Yang ku terima dengan redha qada dan qadar-Nya
Dengan rendah hati seorang hamba

Dalam rukuk dan sujud
Ku letakkan diri sekerdil mungkin
Sambil mulut basah dengan pujian pada-Nya
Berteleku antara dua sujud
Kyusuk mengharap ampunan dan belas ihsan
Allah yang maha penyayang

Bersimpuh dalam Tahiyyat
Kupacakkan ibu jari kakiku, juga telunjuk mengiyakan Syahadat
Merendahkan diri dalam lafaz pujian
Memuliakan Junjungan s.a.w.

Kusempurnakan solat seusai dua salam
Tenggelam dalam lafaz istighfar
Memohon ampun pada-Nya atas dosa dan khilaf seorang hamba
Yang hina lagi tak sempurna
Namun masih tegar mengimpikan syurga di sana
Maka, ku tadah dua tangan
Memohon doa dengan sesungguhnya
Merayu dan mendayu
Penyesalan yang bersatu dalam rasa dan minda
Seiring derai airmata

Ya Allah,
Ku pohon ampun Ya Rabbi
Atas dosa dan kekurangan diri
Kerna sesungguhnya aku hamba yang menzalimi diri sendiri
Moga janganlah Kau bebani aku
Dengan ujian yang diluar kesanggupan diri
Dan Kau tetapkan kalbuku yang Kau miliki
Agar teguh dengan petunjuk yang Kau beri
Rahmatilah hidupku, ibubapaku dan keluargaku
Dalam pelukan kasih sayang-Mu
Yang melindungi kami dari panas neraka yang membara
Kerna, aku hanya ingin hidup dan mati
Di dalam pelukan agama
Yang Kau redha...
Yang Mengharapkan redha-Mu.

anaklaut

ASYIQ said...

Salam dik,

Best dua2 sajak nih...anaklaut mmg pandai bersajak. Suatu ketika dahulu akak suka mengarang sajak, sjkrg tidak lagi...tak berseni dah agaknya.

~0~ said...

best sajak nie...otak ku suda tepu...hahhaha

melatidaisy said...

to anak laut :

salam ukhwah kembali..
jazakallahal khair ats puisi tu...sgt dekat dgn hati..thanks..barakallu fik

melatidaisy said...

to kak asyiq :

w'salam kak,
thanks kak ats ziarah n comment2..sy pon minat..cume x mahir je..hihi :)

melatidaisy said...

to ~0~ :

same la dgn otak ku..hihi.sama2 kita asah balik..bro fly lg berbakat dr sy kn:)

Abd Razak said...

assalamualaikum...

Salam ukhwah dan salam ziarah

CIKGU ZAM said...

ilham penulisan sebegini memang patut didengar oleh pelbagai lapisan masyarakat. Hari ini kita lihat ramai manusia yang sudah hilang pertimbangan dalam menjalani hidup, menyimpang dan penuh kesesatan yang nyata,. semoga kita sentiasa terpelihara, Amin

melatidaisy said...

to Abd Razak :

wa'alaikumussalam..
salam ukhwah wa syukran 'ala ziarah :)

melatidaisy said...

to CIKGU ZAM :

amin..syukran :)