Wednesday, February 10, 2010

:: hati tidak cekal ::

bismillahirrahmanirrahim...




Hati bertanya 'apa maksud ujian?'... akal menjawab 'bukankah ujian itu membuktikan sayang Allah padamu?'... hati masih meronta2. Apa mungkin ianya kecewa? kecewa kerana tidak memiliki apa yang diimpi dan diharapkan?... Hati kembali berkata 'aku hanya ingin dipermudahkan segala urusan, aku hanya ingin segalanya yang terbaik agar aku tidak lagi mengecewakan insan yang aku sayangi'...

akal menjawab 'Kau kecewa hati? kau kecewa dengan siapa? Layakkah dirimu untuk berasa kecewa setelah hanya sedikit sahaja permintaan-Mu tidak dipenuhi seperti mahumu?... sedarlah hati, Allah tidak mungkin menguji andai Dia tahu kemampuan kita tidak mencukupi. Allah hanya akan memberi yang terbaik untuk kita, walaupun adakala ianya menyakitkan dan tidak seperti yang diharapkan. Namun ketahuilah wahai hati, ujian itu bukti Allah masih peduli akan dirimu. Diuji agar dirimu tidak terleka dengan nikmat. Diuji agar kau sedar akan kekurangan. Diuji agar kau insaf segala ketidaksempurnaan...Ketahuilah hati, Allah mengetahui yang terbaik buatmu. Teguhkan keyakinanmu terhadap kekuasaan-Nya, pasti ada hikmah yang tersembunyi.'... Hati termenung.. Cuba meletakkan iman dihadapan pemikiran... Lalu hati berdoa penuh keinsafan dan pengharapan...

...............................................

"Ya Allah diri ini sering tertewas dengan dugaan dan ujian-Mu. Aku tidak gagah untuk menghadapi apa yang telah Engkau bentangkan buatku saat ini. Justeru aku mohon bantuan-Mu, sesungguhnya segala dugaan dan ujian ini datangnya dari-Mu, Engkau permudahkanlah ia bagiku... Aku teramat mengharapkan bantuan-Mu... kerana hanya dengan kekuasaan-Mu aku mampu mengharungimya. Aku sedih ya Allah... aku kecewa dengan diri ini... aku tidak mampu menyembunyikan air mataku sendiri... aku hanya mampu menadah tangan memohon pertolongan-Mu... maafkan dan ampunkanlah diri ini ya Allah, kerana aku hanya hamba-Mu yang lemah..."..

sumber : di sini

12 comments:

CIKGU ZAM said...

salam, wahhh indah sungguh bahasa perbualan hati dan akal, boleh jadi muslimah sasterawan ni

Abd Razak said...

Salam..

Bila hati cekal ianya tidak mudah tertewas diasak oleh nafsu dan iblis yang mengambil peluang ketika ujian datang dari Allah SWT.

Sabar dalam setiap ujian membentuk hati yang cekal.

Insan Biasa said...

Tuhan ku , Moga kami mendapat rahmat.

haway mutasawwil said...

Ya allah jangan kau halangi kami dari kebaikan yang banyak

melatidaisy said...

CIKGU ZAM :

wa'alaikumussalaam..
credit tu pemilik sebenar..ade link die kt bawah skali entry ni :)

btw..mewakili rasa hati seorang hamba..barakallahu fik..

melatidaisy said...

Abd Razak :

wa'alaikumussalam..

semoga sabar menjadi sahabat setia..
syukran..barakallahu fik..

melatidaisy said...

Insab Biasa :

amin ya rabbal 'alaminn..
terima kasih..

semoga dirimu dalam rahmat selalu..

melatidaisy said...

haway mutasawwil :

amin..syukran dik..

semoga beroleh rahmat Ilahi..

Insan Biasa said...

salam ziarah ....

mencari ketenangan .

melatidaisy said...

Insan Biasa :

wa'alaikumussalam..

terima kasih ats ziarah :))

sumayyah said...

hati ibarat wadah..maka berebutlah syaitan untuk mengisinya dgn kekufuran..

moga dijauhkan hati kita dari kekufuran itu..

melatidaisy said...

kak Sumayyah :

na'udzubillah..terima kasih kak atas peringatan..sesungguhnya saya insan lemah yg selalu kelalaian..