Monday, March 8, 2010

Antara lobak ,telur dan serbuk kopi.


بسم الله الرحمن الرحيم


Pada suatu hari, seorang pemuda kelihatan gelisah kerana beranggapan hidup terasa amat menyakitkan. Setiap kali dia dapat menyelesaikan sesuatu kerumitan, timbul pula masalah lain yang memerlukannya ‘berjuang’ lagi.


Akhirnya pemuda itu bertemu dengan ayahnya, seorang tukang masak. Dia menceritakan masalah yang dihadapinya dan didengar dengan sabar oleh bapanya. Selepas habis dia mencurahkan perasaannya, bapanya membawa pemuda itu ke dapur.


Di situ, si ayah mengisi tiga periuk dengan air dan meletak periuk itu di atas api. Apabila air mendidih, dia memasukkan lobak merah di dalam periuk pertama, telur di periuk kedua dan serbuk kopi di periuk ketiga. Bahan itu dibiarkannya mendidih.


Si anak tertanya-tanya dan menunggu dengan tidak sabar sambil memikirkan apa yang dilakukan ayahnya. Setelah 20 minit, si ayah mematikan api. Ia menyisihkan lobak dan meletaknya dalam mangkuk, mengangkat telur dan meletakkannya di mangkuk lain, dan menuangkan kopi mangkuk lainnya. Lalu ia bertanya anaknya


"Apa yang kau lihat, nak?”


“Lobak, telur dan kopi,” jawab si anak.


Si ayah mengajaknya mendekati mangkuk dan memintanya merasai lobak itu. Pemuda itu menurut dan dirasakan lobak itu enak.


Ayahnya meminta pemuda itu mengambil telur dan memecahkannya. Setelah membuang kulitnya, ia mendapati sebiji telur rebus yang mengeras. Terakhirnya, ayahnya meminta dia merasai kopi. pemuda itu tersenyum ketika merasai kopi dengan baunya yang harum.


“Apa erti semua ini, ayah?” tanya pemuda itu.


Ayahnya berkata, tiga bahan yang direbus tadi menghadapi kesulitan sama – direbus dalam air yang mendidih tetapi setiap satu menunjukkan reaksi berbeza. Sebelum direbus, lobak bersifat keras dan sukar dipatahkan. Namun selepas direbus, lobak menjadi lembut dan lunak.


Telur pula sebelumnya mudah pecah tetapi apabila direbus, isinya menjadi keras. Serbuk kopi mengalami perubahan yang unik. Setelah ada dalam rebusan, serbuk kopi mengubah air berkenaan.


“Kamu termasuk dalam kategori mana?” tanya si ayah.


Pemuda itu terdiam.


“Air mendidih itu umpama kesukaran dan dugaan yang kamu lalui. Ketika kesukaran dan kesulitan mendatangimu, bagaimana kau meghadapinya? Apakah kamu lobak, telur atau kopi?”


Pemuda itu termenung memikirkan perumpaan yang diberikan bapanya.


“Jika kamu lobak yang kelihatannya keras, kamu akan mudah menyerah kepada penderitaan dan kesulitan. Kamu bakal kehilangan kekuatan. Atau kamu adalah telur yang awalnya memiliki hati lembut, dengan jiwa yang dinamik, tetapi dengan adanya cabaran dan kegagalan, menjadi keras dan kaku, walaupun kelihatan sama pada luarannya"


“Ataukah kamu adalah serbuk kopi? Ia mengubah air panas yang menyakitkan itu. Ketika air mencapai suhu terpanas, kopi terasa semakin nikmat. Sepatutnya kamu menjadi serbuk kopi ketika keadaan menjadi semakin buruk, kamu menjadi semakin baik dan membuat keadaan di sekitarmu juga menjadi semakin baik,” jelas si ayah dengan penuh pengajaran kepada anaknya itu.






Kesimpulan yang ingin saya perkatakan di sini ialah kita sebagai seorang makhluk Allah tidak kira Muslim atau kafir dijadikan Allah bukanlah sia-sia atau untuk berseronok seronok saja (khususnyaMuslim).Akan tetapi Allah jadikan bersama-sama dengan penciptaan kita ini masuliyah utk kita pikul sebagai salah seorang daripada khalifah-Nya utk memakmurkan bumi yg merupakan anugerah-Nya kepada kita. Sesuai dan selaras dengan penciptaan seseorang makhluk itu, Allah jadikan sesuatu taklif itu sesuai dengan kemampuan dirinya seperti telah difirmankanNya di dlm Al-Qur'an:-


(La yukallifullahu nafsan illa wus'aha)


Dlm mencari kesempurnaan melaksanakan taklif tersebut, tentu pelbagai masalah kunjung tiba sebagai satu cabaran dari Allah nak melihat sejauh mana tegarnya atau sabarnya kita menahan ujian dariNya itu. Kita mestilah jadi bak kopi tadi......yg mana bila kopi tadi melalui satu julat kepanasan yg tinggi iaitu kopi tadi didihkan dlm air yg panas, maka ia bertukar menjadi air kopi yg sgt harum dan menyegarkan si peminumnya. Air yg panas tadi ibarat masalah yg kita hadapi, utk melihat kita sabar melaluinya atau tidak. Jika kita mengalah awal, maka kita seperti lobak yg lembik atau keras kaku seperti telur yg tlh direbus.

26 comments:

sumayyah said...

jadi puding karemel..sedap dimakan..hihi..

sumayyah said...

Cabaran..dugaan..masalah..pahit..
manis..
semua itu warna2 kehidupan kita..

hamba allah said...

salam...


satu perkogsian ilmu yg sangat bermakna sekali..saya berulang-ulang kali membacanya..banyak pedoman dan pengajaran yg dapat dikutip melalui cerita ini..

Abd Razak said...

Salam..:)

Sesungguhnya dalam kehidupan ini kita tidak dapat lari dari menghadapi ujian dan cubaan dari Allah s.w.t. terutamanya dalam usaha mencari kesenangan dan kebahagian hidup.

Andai kita sabar dalam setiap ujian yang mendatang pasti Allah akan balaskannya setimpal dgn apa yang telah kita kerjakan.

rerama rindu said...

Kejadian Tuhan pelbagai ...
Mungkin sesuatu itu baik untuk kita tapi tidak di gemari orang lain .....

~0~ said...

thanks...sgt mendalam

cemomoi said...

ak jadik telur ke nak jadik kopi ni... yang pasti tanak jadik lobak laaa

melatidaisy said...

kak Sumayyah :

ye kak..warna warni pengalaman yang mewarnai pentas kehidupan :))

p/s : puding caramel pun sedap gak .. hihi ^_^


thanks kak . semoga Allah merahmati akak sekeluarga ..amin..:)

melatidaisy said...
This comment has been removed by the author.
melatidaisy said...

hamba Allah :

wa'alaikumussalam ..

semoga kita dapat mengambil pengajaran yg tersirat di sebalik kisah ini..bahawa dalam kehidupan ini terlalu banyak pilihan yg Allah bentangkan..terpulang pada kita untuk memilih arah mana jalan haluan..semoga Allah sentiasa memimpin kita dalam perjalanan mujahadah kita..amin..

syukran..semoga dirahmati Allah selalu..:)

melatidaisy said...

Abd Razak :

wa'alaikumussalam :)

setuju dengan akh..Allah datangkan nikmat dalam pelbagai bentuk...hatta ujian juga adalah salah satu bentuk nikmat Allah..di mana Dia ingin kita merasakan betapa indahnya nikmat sabar..

syukran..moga dirahmati selalu ..

melatidaisy said...

Abd Razak :

wa'alaikumussalam :)

setuju dengan akh..Allah datangkan nikmat dalam pelbagai bentuk...hatta ujian juga adalah salah satu bentuk nikmat Allah..di mana Dia ingin kita merasakan betapa indahnya nikmat sabar..

syukran..moga dirahmati selalu ..

melatidaisy said...

~0~ :

welcome..semoga sama2 mendapat pengajaran disabaliknya..

"Dan jika kamu menghitung-hitung nikmat Allah, nescaya kamu tidak dapat menentukan jumlahnya. Sesungguhnya Allah benar-benar Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” (QS an-Nahl 16 : 18).

semoga kita dikurniakan kesabaran menghadapi perjalanan hidup :) barakallahu fik..

melatidaisy said...

cemomoi :

hihi..pilihan di depan mata..tinggal lagi hati dipimpin iman utk memilihnya..:)

antara telur atau kopi..sy pilih kopi..lobak kita bagi kt arnab ye ^_^

syukran singgah sini..moga dirahmati Allah selalu..

melatidaisy said...

rerama rindu :

kejadian Allah pelbagai dan nikmat dan ujian dari Allah juga dtg dalam bentuk yg pelbagai..

semoga hati kita sentiasa bersedia utk menghadapi apa jua nikmat dan ujian..agar bila senang kita bersyukur dan bila sakit kita bersabar..hanya dengan mengingatiNya hati kita menjadi tenang..

syukran..moga dirahmati selalu :)

Azrai Ahmad Zamri said...

salam ziarah..
kesah yG bermakna..
syukran atas perk0ngsian, 1st time baca nie..huhu..
kiri kanan..baik buruk..
itulah ritma kehidupan..

melatidaisy said...

Azrai Ahmad Zamri :

wa'alaikumussalam..

ya..ritma kehidupan yg menjadi dendangan hidup setiap insan..tak siapa yg terlepas :)

syukran ats ziarah..barakallahu fik.

haway mutasawwil said...

slm.nice story.copy kak des leh?

triple7 said...

deep meaning.acha suka.

melatidaisy said...

haway mutasawwil :

wa'alaikumussalam..

silakan faris :))
milik semua ..
syukran..

melatidaisy said...

triple7 :

thanks acha ..

utk kita hayati bersama..:))

take care always k ^_^

jane said...

awal2 baca akak pilih telor..sbb mmg suke telor...

tapi if telor dah hbis, akn akan minum kopi sbb suke kopi raddix

ngahahhaahahahahahah

bent4mrun said...

Saya nak jadi macam kopi.
Terima kasih atas perkongsian =)

melatidaisy said...

kak jane :

hehe..pilih la pape pun kak..asalkan bahagia :))

semoga akak sentiasa dlm rahmat Allah .. take care always :)

melatidaisy said...

bent4mrun :

aiwah..saya pon..hopefully :)

'afwann ya ukhti..allahu yubariku fiki.. fi amaanillah :))

para said...

cerita yg penuh dgn pengajaran dan kesedaran...